Humor Simbolisasi Tuhan – The Brand New Testament (2015)

Salah satu ciri seorang peneliti adalah keingintahuan, termasuk keingintahuan atas segala hal. Pada tahun 2015 saya melihat trailer film The Brand New Testament (2015) atau dalam bahasa aslinya Le Tout Nouveau Testament. Dalam trailer tersebut (trailer disini), kata kata pertama ada lah “Tuhan itu ada”, ini menanggapi nilai budaya dan sebagian besar audience film ini yang menganggap Tuhan itu tidak ada. Cerita berikutnya meluncur dengan kata kata, “Dia tinggal di Brussel, Dia brengsek, dan Dia mempunyai anak cewek (adik J.C.)” .. dengan narasi yang begitu memprovokasi akhirnya malah membuat saya ingin tahu lebih banyak, saya penasaran terhadap film ini.

Lewat dua tahun kemudian, saya sudah lupa tentang film tersebut, dan memang saya yakin film model begini akan sulit masuk Indonesia, yang sangat sensitif dengan urusan agama.  Sementara sudah agak lupa, tiba tiba saya menemukan film ini pada saat browsing film di torrent. Saya pun download dan menontonnya. Tanpa bermaksud spoiler, Film ini menyampaikan humor dengan cara yang unik, yaitu memanusiakan Tuhan. Begitu Tuhan terlihat seperti manusia dan berperilaku seperti manusia, maka lelucon pun mengalir deras. Inti cerita adalah konflik keluarga pada umumnya, dimana anak cewek yang bernama EA (adik J.C) ngambek ke ayahnya karena ayahnya suka iseng membuat aturan dan bencana yang merugikan manusia yang tidak berdosa. Kesal dengan ayahnya, maka EA menyebarkan tanggal kematian manusia, sehingga manusia pun sudah tidak terobsesi berbuat baik setelah tahu berapa lama lagi sisa umur yang mereka punyai. Selanjutnya film dipenuhi oleh pesan pesan humanity. 

Sudah terlalu lama saya menonton film klise a la hollywood, sehingga nonton film ini mengingatkan film film favorit saya sewaktu tinggal di eropa dulu seperti Le Faboloux Destin d’Amelie Poulain (2001), Goodbye Lenin (2003), L’auberge Espagnole (2002), dll. Saya kangen film film unik tersebut. Saya sadar perbedaan budaya, perbedaan cara berpikir, pada akhirnya membuat perbedaan sangat besar pada saat menilai agama. Sineas Indonesia tentu tidak akan berani berbuat bodoh membuat film semacam ini, bahkan mungkin di beberapa negara lain juga pasti menolak film seperti ini.

Di saat isu agama sangat ramai dibicarakan dan sedang panas panasnya menjelang pilkada, maka menonton film ini seperti melihat dunia dalam paradoks … saya hanya tersenyum, karena saya absorb semua nilai, berusaha memahami, tanpa melakukan penghakiman (judge) 

MV5BMjM3OTAzMzYzNV5BMl5BanBnXkFtZTgwNTQ4MzU0MDI V1 SY1000 CR0 0 679 1000 AL

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s