Bhinneka Tunggal Ika VS Isu SARA

Pilkada DKI 2017 ini kita lihat moment meruncingnya sentimen agama (SARA) dalam kampanye kampanye politik yang dihadirkan. Terjadi fenomena decouple dimana perkembangan Bhinneka Tunggal Ika dan Agama itu mengarah ke arah yang berlawanan. Maksudnya adalah kalo rasa kebhinekaan tinggi maka kepentingan agama akan banyak dikurangi karena harus mengadopsi / memberikan ruang kepada penganut agama yang lain. Demikian juga sebaliknya kalo kepentingan agama diakomodasi dengan tinggi, maka rasa kebhinekaan akan berkurang, karena kita menghabiskan ruang kebebasan penganut agama lain di Indonesia. Dilema ya … !!

Fenomena ini tidak saya lihat sewaktu saya kecil, Saat itu orde baru merupakan pemerintahan yang otoriter dimana segala aspek kehidupan diatur pemerintah, contoh sederhana yang paling kelihatan adalah saya jarang melihat wanita berhijab saat itu, karena ada tekanan kebebasan agama dari penguasa, sehingga wanita muslim tidak leluasa mengekspresikan haknya, hal ini sangat berbeda dengan yang kita lihat saat ini, banyak sekali wanita muslim yang berhijab. Seingat saya bahkan partai Islam waktu itu (PPP) juga dipaksa Orba menggunakan asas pancasila / bhinneka tunggal ika, terlihat dari perubahan lambang partainya dari Kabah ke Bintang (lihat link ini). Di negara komunis dan otoriter seperti China atau Rusia, agama dianggap musuh produktivitas. Sehingga seluruh masyarakat diberikan tujuan bekerja dalam koridor ideologi negara.  Atau seperti Prancis dimana agama itu tidak boleh bercampur dengan urusan politik / negara. 

Menariknya gontok gontokan yang ada di Indonesia disiram oleh suhu politik menyebabkan kedua kelompok mengklaim kelompok lain tidak menghormati hak kelompoknya, tidak pancasilais, dan tidak mengamalkan bhinneka tunggal ika. Kelompok yang mendukung pemimpin paslon muslim menyatakan bahwa itu adalah hak mereka memilih pemimpin yang harus muslim dan melaksanakan pemerintahan berdasarkan prinsip prinsip islam. Kalau kelompok lain tidak menghormati hak mereka maka kelompok lain itu tidak mendukung bhinneka tunggal ika. Sedangkan kelompok pendukung paslon non muslim menyatakan bahwa semua orang mendapatkan hak yang sama untuk jadi pemimpin, asal terbukti program dan track recordnya bagus. Jika kelompok lain mempermasalahkan isu SARA, maka kelompok lain tidak mendukung prinsip bhinneka tunggal ika.

Dengan klaim yang saling bertentangan tersebut, kembali kepada pilihan kita, menurut saya sah sah aja pilihan masing masing, apalagi negara kita negara demokrasi. Yang penting jangan sampai pake kampanye gelap, hoax, dan cara cara destruktif lainnya. Kasian rakyat kecil yang masih membangun literasi politik, terus malah dimanfaatkan oleh kelompok yang tidak bertanggung jawab. Saya percaya siapapun yang terpilih, mereka adalah yang terbaik untuk menjadi pemimpin. 

Technopreneur Workshop Speaker

Berawal dari kebiasaan ngomong mengenai New Digital Economy dan Disruptive Innovation, akhirnya pada suatu kesempatan saya ditodong untuk memberikan materi tentang Technopreneurship. Saya yang latar belakangnya bukan dari bidang Entrepreneurship sempat khawatir juga, jangan jangan saya cuman sok tahu tentang bidang ini. Akhirnya setelah menyelidiki kesana kemari, ternyata Technopreneur ini lebih kental ke nuansa inovasi penggunaan teknologi, startup, solusi inovatif, dan hal hal yang lebih erat ke bidang ICT (atau TIK) (high technology). Technopreneur adalah Entrepreneur (wirausaha) yang melibatkan penggunaan high technology (termasuk ICT). Technopreneur erat hubungannya dengan StartUp dan metode metode kebaruan saat ini seperi crowdsource / crowdfunding, dll

Acara dilangsungkan di plaza clicksquare, dengan peserta sekitar 300 orang, lumayan banyak dan ternyata bidang ini sangat menarik minat audiens yah. Peserta didominasi oleh anak anak SMA yang sedang mengikuti seleksi paskibraka tingkat kota Bandung. Berbicara dengan audiens anak SMA ini sangat menyenangkan, mereka mempunyai rasa ingin tahu yang besar.  Apalagi saya berharap mereka inilah yang nanti akan menjadi tulang punggung ekonomi digital masa depan Indonesia, sehingga saya berusaha menyampaikan dengan bahasa yang sederhana tapi mudah dipahami, terutama berkenaan dengan praktik ekonomi global yang sangat dipengaruhi oleh teknologi TIK. 

Diskusi meliputi fenomena TIK, tantangan / kompetisi pekerjaan, perlunya bangsa kita akan ide ide inovasi / kreatif dengan bantuan teknologi TIK, serta bekal apa saja yang mereka butuhkan untuk bisa survive di masa depan. Banyak juga yang belum terbayang implementasi praktisnya. Saya coba putarkan video youtube tentang Future Vision, setidaknya memberikan gambaran kondisi near future dan itu adalah masa dimana mereka akan berkarya. 93 dari 255 juta penduduk Indonesia terhubung internet, setidaknya dari 93 juta tersebut bisa lahir technopreneur technopreneur handal Indonesia. Semoga .. Amin 

IMG 3299

7th Techno screen

IMG 3309

4 Papers Scopus ICOICT 2017

International Conference on Information and Communication Technology (ICOICT) adalah konferensi berskala internasional terindeks Scopus, dipublikasikan pada IEEE Xplore dan diselenggarakan oleh Telkom University (School of Computing). Tahun 2017 ini ICOICT disellengarakan untuk ke 5 kalinya pada tanggal 27-29 Mei di Malaka Malaysia. Tahun ini ada 4 paper dari lab SCBD FEB yang lolos seleksi dari total 5 paper yang kami submit.

Sepanjang ingatan saya tahun ini adalah ke 4 kalinya saya dan tim lab. SCBD FEB ikut berpartisipasi, mulai dari ICOICT 2014 (2 paper), ICOICT 2015 (3 paper), ICOICT 2016 (2 Paper), dan tahun ini 4 paper. Pengalaman tahun tahun sebelumnya membuktikan bahwa publikasi ICOICT cukup cepat terpublikasi di IEEE Xplore dan Scopus, membuat konferensi ini merupakan konferensi favorit lab kami untuk mempublikasikan hasil penelitian. 

Judul paper paper yang lolos tersebut adalah : 1. Hybrid Sentiment and Network Analysis of Social Opinion Polarization. 2. Social Network Data Analytics for Market Segmentation in Indonesian Telecomunication Industry. 3. Training Data Optimization Strategy for Multiclass Text Classification. 4. Indonesia Infrastructure and Consumer Stock Portfolio Prediction using Artifical Neural Network Backpropagation. 

Tema dan metode pada paper paper tersebut cukup beragam, mulai dari Tema Finance (no.4), Marketing (no.2), sampai dengan Social Behavior (no.1). Sedangkan metode yang digunakan mulai dari sentiment analysis (no.1, no.3), social network analysis (no.1, no.2), artificial neural network / data mining (no.4).

well done Team .. !! 

Untitled 1

acceptance letter to 2017 ICOICT

Sharing Big Data ke ITERA

Pada tanggal 31 Januari 2017, Saya memberikan materi tentang Data Science Business Perspective pada acara meetup komunitas idBigData dan Asosiasi Ilmuwan Data Indonesia (AIDI) di Institut Teknologi Sumatra (ITERA) – Lampung. Kesempatan ini adalah pertama kalinya saya mengunjungi ITERA. Saya sudah mendengar mengenai kampus ini sejak 2-3 tahun yang lalu, yang mana pada saat itu mereka sedang gencar gencarnya membuka lowongan dosen. Acara di ITERA ini adalah juga acara Big Data pertama kali yang saya ikuti di luar jawa. Hal ini sangat menarik karena kita juga perlu memeratakan pengetahuan mengenai Big Data di kampus kampus di luar pulau jawa.

Acara idBigData meetup ini sudah diadakan 12 kali, setiap bulan rutin diadakan dengan bersafari ke kampus kampus di seluruh Indonesia. Kali ini acara cukup istimewa karena AIDI yang baru dibentuk bulan november 2016 ikut berperan serta. Sebagai info idBigData berkonsentrasi kepada metodologi komputasi Big Data sedangkan AIDI berkonsetrasi kepada aktivitas analytics Big Data.

Selain saya yang mewakili AIDI, pemateri lainnya adalah Ibu Masayu (ITB / ITERA) yang membawakan materi peringkasan text bahasa indonesia, Pak Beno (Solusi247) mengenai kedaulatan data Indonesia, Pak Sigit (idBigData) mengenai engine Big Data Yava. Peserta yang hadir adalah mahasiswa dan dosen ITERA, dan juga industri, pemerintah, dan mahasiswa lampung di luar ITERA. Ini sangat menarik melihat keragaman peserta yang ikut hadir pada acara ini.

Streaming video materi saya dan foto fotonya bisa dilihat berikut ini :

FullSizeRender 3

IMG 0777

Asosiasi Ilmuwan Data Indonesia (AIDI)

Pada acara Data Science Days bulan November 2016 yang diselenggarakan oleh Fakultas Ekonomi dan Bisnis, Universitas Telkom, telah dideklarasikan terbentuknya Asosiasi Ilmuwan Data Indonesia (disingkat AIDI). Latar belakang pembentukan AIDI adalah perlunya membangun suatu ekosistem Data Science (+Big Data) yang aman, bermanfaat sejahtera, berdaya saing, berkelanjutan untuk mendukung pembangunan bangsa dan kedaulatan data Indonesia. Perlunya perkumpulan / gerakan ini, kami rasakan sejak bermunculannya layanan berbasis internet (dari luar negeri) yang mengumpulkan data data dari pengguna internet Indonesia. Kita mengenal penyedia layanan tersebut dengan sebutan Over The Top content (OTT), contohnya yah penyedia layanan jejaring sosial yang populer di Indonesia (Facebook, Twitter, Instagram, Path, dll), layanan terintegrasi seperti Google (email, maps, search engine..), layanan pengetahuan (wikipedia, imdb), layanan berita, layanan perjodohan, layanan chatting, dan lain lain

Kurang mampu bersaingnya aplikasi nasional / OTT lokal (atau mungkin kurang populernya) membuat data data yang diproduksi dari aktivitas online terkirim ke penyedia layanan di luar negeri. Walaupun saat ini sudah mulai banyak penyedia layanan seperti forum diskusi (kaskus), ecommerce (tokopedia, bukalapak, blibli, dll), akan tetapi sebagian besar pengguna internet indonesia masih menggunakan aplikasi buatan luar dalam mendukung aktivitas sehari hari. Kondisi ini mendorong pentingnya suatu asosiasi yang turut berperan aktif dalam memberikan edukasi baik dari sisi pengembang maupun pengguna sehingga data data yang dihasilkan bisa digunakan untuk mendukung perekonomian dan pembangunan bangsa.

Inisiator dari AIDI terdiri dari para akademisi, pelaku industri, pemerintahan, dan komunitas. Tercatat dari akademisi adalah wakil dari Universitas Telkom, ITB, UNPAD, UNS, UGM, STIS. Dari Industri ada beberapa perusahaan seperti Solusi 247, Mediawave, NoLimit, Bahasa Kita, Zamrud Technology, PasarLaut. Dari pemerintahan diwakili oleh Kemenkominfo dan BPPT. Dari komunitas adalah dua komunitas besar di bidang Data Science + Big Data yaitu Komunitas Data Science Indonesia dan Komunitas IdBigData.

Banyak sekali permasalahan data-related yang membutuhkan aturan dan kebijaksanaan yang terintegrasi, contohnya Open Data dan Smart City. AIDI diharapkan akan berperan aktif dalam pembuatan draft regulasi yang berkaitan dengan data sebagai komoditas strategis. Dorongan perkembangan ICT dan keilmuan Data Mining, Machine Learning, dan Keseluruhan aktivitas Data Analytics membuat data menjadi komoditas yang sangat penting. Produksi data melimpah seiring dengan masifnya pengguna internet Indonesia membuat aktivitas disekitar data harus segera diatur dan dibuatkan roadmapnya.

Saat ini AIDI sedang melakukan konsolidasi organisasi dan menyusun program kerja, diharapkan dalam waktu tidak terlalu lama AIDI akan segera aktif berkontribusi untuk perkembangan Data Science + Big Data di Indonesia. Untuk informasi lebih lanjut dan update terkini bisa akses website AIDI yaitu www.aidi.id

IMG 2017 01 12 00 20 30

Para inisiator AIDI berfoto bersama, setelah penandatanganan deklarasi

Konferensi Big Data 2016 (KBI2016)

Komunitas IDBigData kembali menyelenggarakan konferensi Big Data (KBI) 2016 di gedung BPPT Jakarta, pada tanggal 7-8 desember 2016. Konferensi ini adalah lanjutan dari KBI KBI sebelumnya contohnya pada tahun 2015 ( link blog saya, link blog saya, link website resmi). KBI 2016 adalah KBI ke 3 yang diselenggarakan oleh komunitas IDBigData. Tema besar konferensi ini adalah adalah “Leveraging National Capacities and Capabilities”.

Saya sendiri ikut berpartisipasi di acara KBI sejak KBI ke 2 tahun kemarin di Bandung dengan menjadi salah satu narasumber untuk topik “Social Network Analysis” (video).  sebelumnya saya juga pernah ikut berpartisipasi di IDBigData #4 (video). Untuk tahun ini saya akan berpartisipasi di talkshow / panel, dengan topik “Tantangan dan Daya Saing Big Data Indonesia”. Saya akan mewakili Asosiasi Ilmuwan Data Indonesia (AIDI). Mengenai Asosiasi akan saya tuliskan di blog terpisah ya…

Topik KBI tahun ini menurut saya akan sangat menarik, selama beberapa tahun terakhir ini industri, pemerintahan, dan akademisi sibuk dengan solusi solusi untuk menyelesaikan problem problem Big Data, akan tetapi gambaran besar, visi, misi pembangunan yang bertumpu akan kemampuan menganalisa Big Data masih kurang banyak dibicarakan. Nah melalui konferensi ini diharapkan kita bisa mengumpulkan berbagai macam ide yang pada akhirnya membawa kesamaan tujuan.

Indonesia adalah negara yang sangat besar potensi alam dan rakyatnya. Kemampuan menjinakkan Big Data bisa menjadi solusi yang efektif dan efisien dalam mendukung daya saing bangsa, perekonomian, dan pemerataan pembangunan. Kesadaran akan data collection, open data, open audit akan membuat pemerintahan lebih transparan, akuntabel, dan pro keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia

Come and join this conference

PS : my schedule is on the first day, first talk show at 13:00 WIB

IMG 2016 11 30 07 52 03

Screen Shot 2016 11 30 at 7 49 43 AM  2

Screen Shot 2016 11 30 at 7 50 04 AM  2

Seminar ‘Build Nation Through Digital Economy’

Kemarin saya diundang ke acara seminar mengenai Digital Economy yang diadakan oleh BEM Telkom University. Para mahasiswa ini mempunyai kegalauan mengenai kemajuan pembangunan dan kedaulatan bangsa Indonesia. Seperti kita ketahui dari fenomena fenomena yang ada akhir akhir ini, regulator / pemerintah keteteran dalam menghadapi pergerakan ekonomi yang berbasis ICT, contohnya ojek berbasis aplikasi, google emoh bayar pajak, penggunaan hebat layanan OTT luar negeri (google, facebook, twitter, dll), dan contoh dilainnya dimana pemerintah kurang adaptif dalam menerapkan regulasi yang memberikan kepastian bisnis, tanpa mengesampingkan kewajiban pebisnis untuk negara. 

Kalau kita googling mengenai apa itu Digital Economy di indonesia, maka kita akan peroleh berbagai macam topik seperti ecommerce, security data, OTT dan lain lain. Tidak adanya acuan atau roadmap yang jelas dari pemerintah mengenai pembangunan digital economy juga membuat perangkat pemerintah sendiri kebingungan. Btw, ini anggapan saya lho, karena saya tidak menemukan panduan yang jelas saat saya googling ‘technology roadmap’ atau  ‘digital economy roadmap Indonesia’. Kontras dengan negara tetangga yang mempunyai Technology Roadmap sejak 2010 yang mendasari semua policy negara itu berkaitan dengan teknologi informasi (lihat entry saya ini, mengenai smart economy di Singapore). 

Topik Digital Economy adalah topik kompleks, karena banyak sekali sub pembahasan di dalamnya. Oleh karena itu saya sebutkan kalau Digital Economy itu mirip Big Data yang mana keduanya adalah suatu buzz words, yang merupakan payung dari berbagai aktivitas spesifik di dalamnya. Digital Economy mencakup knowledge economy, information economy, dll. Big Data mencakup komputasi, analytics, dll. Oh ya Digital Economy itu adalah istilah lama, sudah ada sejak 1995, maka dari itu yang saya diskusikan kemarin diberikan label baru ‘New Digital Economy’ 

Acara ini sendiri berlangsung seru, saya hanya menunjukkan 10 slides untuk membangkitkan diskusi, yang selanjutnya dilanjutkan dengan diskusi, seingat saya ada sekitar 5 putaran pertanyaan, masing masing 3 penanya, yah total sekitar 15 pertanyaan .. seru khan. Pertanyaannya bermacam macam, mulai pembahasan ekonomi makro, mikro, teknologi, sampai usulan saya untuk menguatkan kompetensi di Data (open Data, habit data, measure performance based on data, dll). Beberapa pertanyaan peserta yang masih saya ingat adalah : Bagaimana sebaiknya menjalankan bisnis di era digital economy sekarang, Apakah ada formulasi instan untuk meningkatkan daya saing indonesia (contoh meningkatkan nilai tukar mata uang), Bagaimana memberikan edukasi ICT pada masyarakat indonesia di daerah pedesaan, Bagaimana mengalahkan google dan  OTT lainnya di Indonesia, Bagaimana masa depan bisnis ICT Indonesia (ecommerce, gojek, dll) kalau pajak sudah diterapkan ke mereka, dan masih banyak lagi pertanyaan lainnya. 

Saya baru tahu kalau revenue Indonesia ini 42 persen melalui pajak, jadi bisa dibayangkan bahwa kita memang sangat membutuhkan pendapatan negara dari sumber sumber lain. Industri kreatif / konten adalah industri yang modal uangnya kecil, tapi model pengetahuan yang luar biasa tinggi, untuk itu saya dorong mahasiswa untuk terjun ke bidang ini. Mereka bisa memikirkan membuat solusi nyata untuk rakyat Indonesia sehingga meningkatkan daya saing Indonesia. Contoh aplikasi yang dibuat oleh mahasiswa saya untuk membantu nelayan di pesisir (lihat post ini). 

Kesimpulan masih banyak pekerjaan rumah kita sebagai bangsa Indonesia

14724453 10154451490110202 3637194859210456984 nIMG 2016 10 26 21 50 04

 

File Presentasi :

http://www.slideshare.net/andrybrewok/understanding-new-digital-economy