Sedang Bosan Menulis Blog

Sebetulnya banyak sekali hal hal yang ingin saya sampaikan atau tuliskan, tapi entah mengapa tiba tiba males nulis blog. Padahal banyak update riset, cerita, ide yang muncul belakangan ini. Blog terakhir saya tertulis bulan april. hmm sudah 2 bulan rupanya gak nulis blog. Saya berpikir mungkin karena kecepatan kejadian di dunia nyata menjadi tidak terkejar oleh kecepatan saya menulis blog. Kayaknya emang harus belajar bagaimana menulis blog yang cepat, ringan dan mengena. Untuk hal ini saya perlu belajar banyak. 

Semoga bisa lebih banyak nulis dalam beberapa bulan ke depan .. finger crossed

Selamat menunaikan ibadah puasa  .. 

Bhinneka Tunggal Ika VS Isu SARA

Pilkada DKI 2017 ini kita lihat moment meruncingnya sentimen agama (SARA) dalam kampanye kampanye politik yang dihadirkan. Terjadi fenomena decouple dimana perkembangan Bhinneka Tunggal Ika dan Agama itu mengarah ke arah yang berlawanan. Maksudnya adalah kalo rasa kebhinekaan tinggi maka kepentingan agama akan banyak dikurangi karena harus mengadopsi / memberikan ruang kepada penganut agama yang lain. Demikian juga sebaliknya kalo kepentingan agama diakomodasi dengan tinggi, maka rasa kebhinekaan akan berkurang, karena kita menghabiskan ruang kebebasan penganut agama lain di Indonesia. Dilema ya … !!

Fenomena ini tidak saya lihat sewaktu saya kecil, Saat itu orde baru merupakan pemerintahan yang otoriter dimana segala aspek kehidupan diatur pemerintah, contoh sederhana yang paling kelihatan adalah saya jarang melihat wanita berhijab saat itu, karena ada tekanan kebebasan agama dari penguasa, sehingga wanita muslim tidak leluasa mengekspresikan haknya, hal ini sangat berbeda dengan yang kita lihat saat ini, banyak sekali wanita muslim yang berhijab. Seingat saya bahkan partai Islam waktu itu (PPP) juga dipaksa Orba menggunakan asas pancasila / bhinneka tunggal ika, terlihat dari perubahan lambang partainya dari Kabah ke Bintang (lihat link ini). Di negara komunis dan otoriter seperti China atau Rusia, agama dianggap musuh produktivitas. Sehingga seluruh masyarakat diberikan tujuan bekerja dalam koridor ideologi negara.  Atau seperti Prancis dimana agama itu tidak boleh bercampur dengan urusan politik / negara. 

Menariknya gontok gontokan yang ada di Indonesia disiram oleh suhu politik menyebabkan kedua kelompok mengklaim kelompok lain tidak menghormati hak kelompoknya, tidak pancasilais, dan tidak mengamalkan bhinneka tunggal ika. Kelompok yang mendukung pemimpin paslon muslim menyatakan bahwa itu adalah hak mereka memilih pemimpin yang harus muslim dan melaksanakan pemerintahan berdasarkan prinsip prinsip islam. Kalau kelompok lain tidak menghormati hak mereka maka kelompok lain itu tidak mendukung bhinneka tunggal ika. Sedangkan kelompok pendukung paslon non muslim menyatakan bahwa semua orang mendapatkan hak yang sama untuk jadi pemimpin, asal terbukti program dan track recordnya bagus. Jika kelompok lain mempermasalahkan isu SARA, maka kelompok lain tidak mendukung prinsip bhinneka tunggal ika.

Dengan klaim yang saling bertentangan tersebut, kembali kepada pilihan kita, menurut saya sah sah aja pilihan masing masing, apalagi negara kita negara demokrasi. Yang penting jangan sampai pake kampanye gelap, hoax, dan cara cara destruktif lainnya. Kasian rakyat kecil yang masih membangun literasi politik, terus malah dimanfaatkan oleh kelompok yang tidak bertanggung jawab. Saya percaya siapapun yang terpilih, mereka adalah yang terbaik untuk menjadi pemimpin. 

less money is more happy

having lots of money makes you wonder how to manage and spend your money, worry whether your money is safe or maybe someone can steal your money?. having lots of money makes you increase your living standard, and you cant living like the old time anymore. having lots of car, makes you worried what you need to do to maintain your car weekly, monthly, etc. having lots of stuff at home, makes you realize you just need some of them, because most of them is junk stuff, and you need bigger house to accomodate them. having lots of money means more time to spend to take care your money or your spending. while we cant buy time. please think to balance between time, money, family or your loved one. less money is more happy.

andry – 2017

Komite IT Bandung #Clicksquare #7thSky #CreativeHub

Permasalahan utama bangsa kita untuk bersaingan dalam industri konten kreatif bukanlah karena kekurangan talent untuk membuat konten tersebut, tapi lebih kepada tidak adanya ekosistem yang secara optimal mendukung, memupuk budaya kreatif dan mempromosikan produk kreatif. Faktanya, pemerintah sudah repot dengan permasalahan permasalahan urgen lainnya, sehingga industri kreatif ‘terpaksa’ mencari jalan sendiri untuk bisa bertahan dan berkompetisi. Kondisi ini jauh dari ideal dalam mendukung industri yang kompetitif di tingkat global dan regional.

Tempat kreatif (creative hub) yang representatif terhadap kebutuhan komunitas kreatif sangat diperlukan, oleh karena itu Clicksquare menyediakan tempat yang digunakan untuk pengembangan komunitas kreatif. Tempat ini menyediakan studio, kelas, lab untuk berkreasi seperti studio musik, fotografi, animasi dan lain lain. Komunitas binaan clicksquare akan melakukan aktivitas pengayaan diri dan networking / kolaborasi antar komunitas. Beberapa aktivitas itu adalah antara lain workshop / pelatihan, eksibisi, kompetisi, dan inkubasi. Diharapkan dari aktivitas aktivitas tersebut akan dilahirkan startup startup baru. (oh yah baca wawancara saya dengan dailysocial  secara detail tentang hal ini disini)

Dalam operasionalnya, pengembangan komunitas dan pengayaan konten di bawah tanggung jawab suatu yayasan yang bernama 7thsky Foundation.Yayasan ini terdiri dari berbagai komite yang membawahi banyak komunitas, diantaranya adalah komite musik, komite fotografi, komite film, komite kerajinan tangan, komite wisata kreatif, komite visual arts, dan komite IT. Saya sendiri diminta bantuan untuk mengembangkan komite IT. Sebagai dosen yang membutuhkan aktivitas pengabdian masyarakat maka tanggung jawab ini saya terima dengan senang hati. Beberapa komunitas yang bergabung sampai saat ini dibawah komite IT yang saya urus adalah komunitas Internet of Things (IoT), komunitas Robotic, komunitas Game Development, dan komunitas User Experience (UX).

Komite IT mempunyai Visi : Meningkatkan potensi, kedaulatan, dan daya saing bangsa Indonesia melalui penguasaan TIK dalam menyelesaikan permasalahan kehidupan berbangsa dan bernegara. Misi : Meningkatkan potensi melalui edukasi, kolaborasi, inkubasi bidang TIK sehingga menghasilkan talent yang kompetitif dan berjiwa kewirausahaan. Strategi : Menempa talent melalui program workshop, kompetisi, eksibisi dan inkubasi sehingga talent mempunyai kemampuan dan daya saing tinggi untuk berkompetisi dalam bisnis lokal dan global. Tentunya untuk mewujudkan visi, misi dan strategi diatas, maka perlu kerjasama dan dedikasi / keyakinan yang tinggi demi Indonesia yang lebih baik tentunya. 

Pada tanggal 17 Maret 2017 Clicksquare telah mengadakan acara soft lauch / open house dengan mengundang komunitas komunitas dibandung. Rencananya fasilitas ini akan grand opening pada tanggal 11 Mei 2017 yang dibarengi dengan aktivitas lainnya seperti eksibisi dari komunitas, konferensi, dan lain lain. Jika anda mempunyai komunitas kreatif dan ingin ikut serta bergabung di hub ini, maka jangan ragu ragu kontak yayasan diatas, khusus untuk bidang IT bisa langsung japri personal ke saya …

video clicksquare

live streaming open house

Dinamika Pilkada DKI 2017 menggunakan Jejaring Sosial

Pilkada DKI 2017 merupakan event yang menjadi magnet bagi bangsa Indonesia, bukan hanya ekslusif untuk warga DKI saja. Event ini sangat menarik untuk dianalisa, terutama buat saya yang selama ini mendalami keilmuan jejaring sosial, dimana konsentrasi pergerakan sosial atas isu isu tertentu bisa menjadi bahan untuk memahami perilaku sosial bangsa kita. Perilaku pada media sosial menunjukkan bagaimana opini nyata tiap individu, pembentukan kelompok sosial, dan juga rekayasa opini (termasuk hoax dan lain lainnya). Pada entri kali ini saya melihat dinamika percakapan masyarakat Indonesia di media sosial membahas berbagai topik berkaitan dengan Pilgub DKI 2017. Sebagai disclaimer saya tegaskan politik bukan merupakan domain yang saya pahami sepenuhnya. Pada entri blog ini tidak ada tendensi untuk mendukung calon manapun, dan lagian saya bukan warga DKI juga 😛

 

Saya mengambil data di Twitter sebagai sample, karena di media sosial ini perilaku sosial terkait pilkada terlihat jelas. Facebook juga menunjukkan kecenderungan serupa dengan Twitter, tetapi karena di Facebook tidak mungkin bagi kita untuk mengambil semesta data, dan hanya mungkin mengambil data dari lingkungan pertemanan kita, maka Twitter merupakan media yang tepat dari sisi pencapaian pengambilan data dan keterwakilan sample.

 

Profil Data :

Data percakapan di Twitter diambil mulai dari tanggal 8-11 februari 2017, tepat selama 60 jam. Durasi ini melewati acara debatcagub ke 3 yang diadakan pada tanggal 10 februari malam.  Sebelum acara debat yang dilaksanakan tweet yang terkumpul adalah sebanyak 18077 tweet (nomer1), 23656 tweet (nomer2), dan 41053 tweet(nomer3). Setelah acara debat terlihat lonjakan jumlah tweet menjadi 35380 tweet (nomer1), 49028 tweet(nomer2), dan 82185 tweet(nomer3). Total keseluruhan tweet yang diambil adalah sebanyak 166593 tweet dengan total data space mendekati 1 GB. Keyword / Hashtag disesuaikan untuk tiap tiap paslon, sesuai dengan hashtag yang paling banyak diadopsi oleh publik dan pendukungnya. Hashtag hashtag tersebut antara lain 

 

nomer 1 : #jakartauntukrakyat #ahyfordki1 #MuslimberSatupilihno1 #AgusSylviKonsisten #SATUkanjakarta #JakartaForAll

nomer 2 : #perjuanganbelumselesai #coblosbadjanomor2 #FreeAhok #BadjaMelaju #SekuatBadja #Gue2 #Badjajuara #salamduajari

nomer 3 : #salambersama #TerbuktiOkOce #majubersama #CoblosPecinya #AniesSandiCintaUlama

 

Nomer1


Dari paslon nomer 1 saya memperoleh 35380 tweet, dimana didalamnya terdapat 8505 aktor yang terlibat percakapan, dengan sejumlah 29836 percakapan antar aktor tersebut. Pola percakapan dari gambar dibawah memperlihatkan bahwa terdapat 3 kelompok besar  (ungu, hijau, biru) yang mendominasi 60% percakapan. Aktor aktor utama jaringan ini adalah @AgusYudhoyono @Abaaah @SBYudhoyono. Terdapat beberapa situs berita yang dominan yaitu @Metro_TV @kompscom @detikcom dll. keseluruhan top 50 aktor bisa dilihat di gambar dibawah. Kelompok terbesar adalah kelompok berwarna ungu dengan ukuran 27% (cukup besar) dari keseluruhan jaringan.  Kelompok terbesar ini berisi tokoh tokoh utama dari paslon 1, kelompok kedua sebesar 13% berisi akun akun pendukung utama seperi @AhyCenter @agusylviDKI @ZaraZettiraZZ @Umar_Hasibuan @panca66. 

 

 

1

 

1detail

 

1top

 

11

Nomer2

 

Dari paslon nomer 2 diperoleh 49028 tweet, dimana percakapan tersebut melibatkan 15745 aktor dan 44834 percakapan antar aktor aktor tersebut. DI jejaring nomer 2 ini kelompok terlihat lebih menyebar dengan kelompok terbesar berwarna ungu mempunyai ukuran hanya 10,9%, dilanjutkan dengan kelompok warna hijau tua (9,5%), dan disusul warna biru (8,39%). Aktor aktor utama nya bisa dilihat pada gambar dibawah (top-50), terlihat bahwa aktor aktor dominan tersebut berada pada kelompok yang berbeda (terlihat dari warna node yang berbeda). 

 

 

2

 

2detail

 

2top

 

21

 

 Nomer3

 

Paslon 3 mempunyai data tweet yang paling banyak dibandingkan paslon lainnya. 82185 tweet terambil dalam periode pengambilan, yang melibatkan 12744 aktor dan 22565 interaksi percakapan. Dengan sejumlah 22565 tweet interaksi dibandingkan dengan total 82185 tweet yang terambil, maka rasio percakapan / diskusi dalam jaringan ini sangat kecil dibandingkan paslon lain. Sebagian besar tweet adalah indivdual tweet atau tweet yang tidak mengenerate percakapan.Seperti paslon 1, kelompok di jaringan ini didominasi oleh 3 kelompok utama yaitu kelompok ungu (26,76%), hijau (23,67%), dan biru (18,51%). Total tiga kelompok tersebut sudah sangat mendominasi dengan mencakup 69% percakapan. 

 

 

3

 

3detail

 

3top

 

31

Analisa

 

Dari pengukuran average degree (rata rata koneksi dari seorang aktor) dan network diameter (besar jaringan)  ketiga jejaring sosial tidak mempunyai perbedaan yang signifikan. Pada pengukuran .graph density (kepadatan percakapan), Nomor 1 dan 2 lebih baik dari Nomor 3, kepadatan yang baik lebih disukai, ini mengindikasikan bagaimana banyaknya interaksi dalam suatu jejaring sosial. Perbedaan yang signifikan terlihat dari dinamika terbentuknya kelompok dan pengukuran kecenderungan pengelompokan dengan menggunakan metric modularity. Nomer 1 dan nomer 3 mempunyai nilai modularity yang lebih tinggi dari Nomer 2, yang artinya kelompok yang terbentuk benar benar terpisah dengan jelas. Kelompok kelompok pada paslon nomor  2, masih berhubungan erat dengan keompok lain dalam jejaring sosialnya.  Bisa disimpulkan bahwa percakapan paslon nomor 2 lebih di generate oleh massa, sehingga kelompok percakapan yang terbentuk terlihat lebih natural, sedangkan kelompok pada nomor 1 dan nomor 3 dikendalikan secara sistematik oleh aktor aktor utama.

 

Analisa jejaring sosial adalah analisa cepat untuk melihat dinamika struktur jaringan. Untuk supaya bisa memodelkan dan membuat prediksi siapa pemenang pilkada, tentunya butuh analisa faktor lain, contohnya seperti analisa konten tweet (sentiment analysis atau opinion mining). Saya pernah mengusulkan analsia konten dengan cara cepat menggunakan network text analysis seperti yang saya tulis di paper saya ini dan paper saya yang ini. Untuk analisa konten tersebut, dibutuhkan data raw twitter, berhubung data tersebut berukuran sangat besar 1 GB dan berada di komputer lab., plus  sayanya sedang mobile (weekendan), maka saya hanya mengambil ekstrak data jejaring sosial yang hasilnya saya jabarkan dalam blog ini.

 

Bila ada yang tertarik untuk menganalisa topik ini lebih mendalam, terutama yang ahli dibidang politik, silahkan kontak saya untuk berdiskusi atau bahkan mungkin mendapatkan datanya. 

 

 

 

Sharing Big Data ke ITERA

Pada tanggal 31 Januari 2017, Saya memberikan materi tentang Data Science Business Perspective pada acara meetup komunitas idBigData dan Asosiasi Ilmuwan Data Indonesia (AIDI) di Institut Teknologi Sumatra (ITERA) – Lampung. Kesempatan ini adalah pertama kalinya saya mengunjungi ITERA. Saya sudah mendengar mengenai kampus ini sejak 2-3 tahun yang lalu, yang mana pada saat itu mereka sedang gencar gencarnya membuka lowongan dosen. Acara di ITERA ini adalah juga acara Big Data pertama kali yang saya ikuti di luar jawa. Hal ini sangat menarik karena kita juga perlu memeratakan pengetahuan mengenai Big Data di kampus kampus di luar pulau jawa.

Acara idBigData meetup ini sudah diadakan 12 kali, setiap bulan rutin diadakan dengan bersafari ke kampus kampus di seluruh Indonesia. Kali ini acara cukup istimewa karena AIDI yang baru dibentuk bulan november 2016 ikut berperan serta. Sebagai info idBigData berkonsentrasi kepada metodologi komputasi Big Data sedangkan AIDI berkonsetrasi kepada aktivitas analytics Big Data.

Selain saya yang mewakili AIDI, pemateri lainnya adalah Ibu Masayu (ITB / ITERA) yang membawakan materi peringkasan text bahasa indonesia, Pak Beno (Solusi247) mengenai kedaulatan data Indonesia, Pak Sigit (idBigData) mengenai engine Big Data Yava. Peserta yang hadir adalah mahasiswa dan dosen ITERA, dan juga industri, pemerintah, dan mahasiswa lampung di luar ITERA. Ini sangat menarik melihat keragaman peserta yang ikut hadir pada acara ini.

Streaming video materi saya dan foto fotonya bisa dilihat berikut ini :

FullSizeRender 3

IMG 0777

First Time Riding to Sumatra / Touring Lampung – Pahawang

Setelah selesai Touring Bromo 4 bulan yang lalu, grup touring kecil kami #TouringForFun sudah mulai menyusun rencana touring selanjutnya. Waktu itu pilihan utama kami adalah Touring ke Lampung, dengan tujuan utama adalah diving / snorkling di Kepulauan Pahawang Lampung. Akhirnya setelah 4 bulan menunggu, touring Lampung ini terlaksana juga pada tanggal 27-30 Oktober 2016. Proses persiapan berjalan agak lama karena kami ingin memberikan kesempatan buat rekan rekan menabung dulu untuk perjalanan touring ini dan juga supaya sewa penginapan lebih murah karena kami memesan jauh hari sebelumnya.

Pada hari H keberangkatan, kami sedikit galau, karena sejak beberapa minggu sebelumnya Bandung tidak pernah berhenti diguyur hujan. Kami pun sudah menyiapkan diri bakalan basah basahan sepanjang perjalanan. Ternyata kenyataannya mengejutkan, sepanjang perjalanan malam dari Bandung-Merak cuaca cerah sekali, tidak turun hujan sedikitpun. Oh ya kami berangkat pukul 8 malem dari kota baru parahyangan, dan naik ferry di merak pukul 4 pagi. Diatas ferry kami manfaatkan untuk tidur istirahat, kemudian kami sampai di pelabuhan Bakauheni pukul 6:30 pagi. Perjalanan Bakauheni-Bandar Lampung ditempuh dalam waktu 2 jam, agak lama memang karena kami diguyur hujan deras dan jalanan menjadi sangat licin.

Di Bandar Lampung kami dijemput dan disambut rekan rekan #lampungmaxowners #LMO. Kami habiskan waktu beberapa jam di rumah ketua umum #LMO, om Sidik, sambil ngobrol ngobrol dan istrirahat kami juga disuguhi makanan makanan sampai kekenyangan. Selanjutnya siang itu kami check in ke Hotel Pop Tanjungkarang. Sore hari, kami berkunjung ke daerah muncak, ini seperti lembangnya Bandung gitu .. kita bisa lihat kota Bandar Lampung dari atas bukit. Di bukit Muncak ini lokasinya sangat fotogenik untuk foto foto.

Keesokan harinya, sampailah ke menu utama kunjungan kami yaitu snorkling / diving ke kepulauan Pahawang. Kami ditemani tiga rekan #LMO yaitu om Sidik, om Denny dan om Anton. Pahawang sungguh luar biasa, walaupun saya sebelumnya sudah pernah snorkling di Karimun Jawa, Gili Trawangan, dan Belitung, tetap saja pengalaman di Pahawang tetap luar biasa., apalagi melihat beberapa rekan yang baru pertama kali snorkling, mereka sangat excited. Kami berkunjung ke beberapa pulau, makan siang di salah satu pulau, kemudian main juga ke Pasir Timbul ditengah laut, mirip Pulau Gosong di Karimun Jawa. Video dan foto fotonya menyusul yah.

Hari terakhir kami isi perjalanan pulang kembali ke Bandung. Terus terang Touring Lampung ini sangat mengasyikkan, tidak kalah serunya dengan Touring Bromo, dan alhamdulilah rekan rekan peserta touring tidak mengalami musibah dan kembali ke rumah dengan selamat, walaupun track di sumatra begitu berbahayanya, licin dan keriting jalannya. Saya ucapkan terima kasih sebesar besarnya buat rekan rekan #LMO yang sudah menemani dan menjamu kami #TouringForFun dan #BandungNmax selama di Lampung, kita tunggu kedatangan di Bandung yah bro …

Screen Shot 2016 11 02 at 3 05 54 PM 

G0013600

GOPR3685

GOPR3722

IMG 2016 10 31 08 39 22

FullSizeRender 4

https://www.instagram.com/p/BMOru6TA882/